Hukum Menikahi Wanita Hamil Luar Nikah


Sudah menjadi lumrah kehidupan manusia akhir zaman, bercinta kemudian terlanjur hingga ada yang mengandung luar nikah kemudian baru berkahwin.

Adakalanya pasangan (lelaki) tidak bertanggungjawab ke atas apa yang berlaku hingga menyebabkan si wanita menanggung malu sendirian. Apabila lahirnya zuriat luar nikah ke muka bumi maka anak tersebut dibuang seperti sampah. Memang menyedihkan.

Berbalik tajuk diatas, apakah hukum terlanjur sehingga mengandung luar nikah kemudian bolehkah pasangan tersebut bernikah ketika sedang mengandung? Nauzubillah..

Pasangan lelaki dan perempuan yang berzina kemudian mengandung, boleh bernikah dan pernikahan mereka adalah sah. Sah bernikah dengan perempuan yang mengandung anak luar nikah, sedang mengandung atau yang ada anak dalam kandungan bukannya yang setelah berzina.

Menurut Mazhab Shafie dan Mazhab Hanafi, pernikahan tersebut adalah sah hanya Mazhab Maliki dan Mazhab Hambali yang mengatakan tidak sah. Pernikahan itu sah atas dasar perempuan terbabit mengandung anak luar nikah dan bukannya atas dasar paksaan,

Kalau pernikahan tersebut atas dasar paksaan, pernikahan tersebut adalah tidak sah. Paksaan yang dimaksudkan adalah paksaan yang disebut mengikut hukum syarak dan bukannya paksaan yang mengikut percakapan manusia.

Jika berlaku zina antara lelaki dan perempuan sehingga mengandung, sudah tentu keluarga si perempuan terbabit akan datang dan memaksa lelaki tersebut menikahi anak mereka. Mengeluarkan kata-kata marah atau ugutan akan dipukul sekiranya menolak, pernikahan itu adalah sah kerana bernikah cara sedemikian sudah disebut paksaan mengikut manusia. Paksaan sedemikian tidak lulus pada syarak.

Jika ada diantara kaum keluarga perempuan terbabit datang serta mengugut dengan parang, akan menetak, menikam atau mencederakan lelaki tersebut sekiranya tidak mahu bernikah. Orang yang mengugut, ada kuasa, ada kemahiran atau kuasa untuk meluluskan ugutan dengan senjata, jika akad nikah, maka pernikahan tersebut adalah tidak sah kerana itulah yang dimaksudkan paksaan dalam Islam.

Bernikah atas dasar takut dibunuh, ditikam atau dicederakan dengan senjata tajam ataupun pistol, maka jika berlaku pernikahan sedemikian, pernikahan tersebut adalah tidak sah.

Wallahu a'lam..
© Copyright 2015. Qheba. All Rights Reserved.